Monday, April 19, 2010

TEKNIS PENYUSUNAN RKA-SKPD

RKA-SKPD

RKA-SKPD merupakan dokumen yang digunakan untuk penyusunan rencana kerja dan anggaran SKPD yang antara lain memuat rencana program dan kegiatan, serta anggaran pendapatan, belanja dan pembiayaan SKPD.
RKA-SKPD juga memuat informasi tentang urusan pemerintahan daerah, organisasi, standar biaya, prestasi kerja yang akan dicapai dari program dan kegiatan.

PENYUSUNAN RKA-SKPD

Berdasarkan nota kesepakatan KUA dan PPA, TAPD menyiapkan rancangan surat edaran kepala daerah tentang pedoman penyusunan RKA-SKPD sebagai acuan kepala SKPD dalam menyusun RKA-SKPD.
Berdasarkan pedoman penyusunan RKA-SKPD kepala SKPD menyusun RKA-SKPD

Dalam rangka penyusunan RKA-SKPD,Rancangan Surat Edaran Kepala Daerah tentang pedoman penyusunan RKA-SKPD mencakup:
prioritas pembangunan daerah dan program/kegiatan yang terkait
alokasi plafon anggaran sementara untuk setiap program/kegiatan SKPD
batas waktu penyampaian RKA-SKPD kepada PPKD; dan
dokumen sebagai lampiran meliputi KUA, PPA, kode rekening APBD, format RKA-SKPD, analisis standar belanja dan standar satuan harga.

RKA-SKPD disusun dengan menggunakan pendekatan-pendekatan :
Pendekatan Kerangka Pengeluaran Jangka Menengah, yaitu suatu pendekatan penganggaran berdasarkan kebijakan, dengan pengambilan keputusan terhadap kebijakan tersebut dilakukan dalam perspektif lebih dari satu tahun anggaran, dengan mempertimbangkan implikasi biaya akibat keputusan yang bersangkutan pada tahun berikutnya yang dituangkan dalam prakiraan maju.
Pendekatan Prakiraan Maju, berisi perkiraan kebutuhan anggaran untuk program dan kegiatan yang direncanakan dalam tahun anggaran berikutnya dari tahun anggaran yang direncanakan.
Pendekatan penganggaran terpadu, penyusunan rencana keuangan tahunan yang dilakukan secara terintegrasi untuk seluruh jenis belanja guna melaksankan kegiatan pemerintahan yang didasarkan pada prinsip pencapaian efisiensi alokasi dana (tidak mengenal anggaran belanja rutin dan pembangunan serta belanja aparatur dan belanja publik)
Pendekatan penganggaran berdasarkan prestasi kerja, yaitu suatu sistem anggaran yang mengutamakan upaya pencapaian hasil kerja atau output dari perencanaan alokasi biaya atau input yang ditetapkan.

Pendekatan penganggaran berdasarkan prestasi kerja

Dalam pendekatan kinerja ada dua hal penting yang ditekankan, yaitu output dan input
Output (keluaran) : barang atau jasa yang dihasilkan dari program atau kegiatan sesuai dengan input yang digunakan.
Input (masukan) : besarnya sumber-sumber: dana, sumber daya manusia, material, waktu dan teknologi yang digunakan untuk melaksanakan suatu program atau kegiatan.
Kinerja/prestasi kerja : keluaran/hasil dari kegiatan/program yang akan atau telah dicapai sehubungan dengan penggunaan anggaran dengan kuantitas dan kualitas yang terukur

ANALISA STANDAR BELANJA

Dalam sistem anggaran berbasis kinerja/prestasi kerja, setiap usulan program, kegiatan dan anggaran SKPD dinilai kewajarannya dengan menggunakan Standar Analisa Belanja (SAB)
Analisa Standar Belanja (ASB) adalah standar atau pedoman yang digunakan untuk menganalisis kewajaran beban kerja atau biaya setiap program atau kegiatan yang akan dilaksanakan oleh suatu SKPD dalam satu tahun anggaran.
Penilaian kewajaran pembebanan belanja dalam ASB mencakup 2 hal : kewajaran beban kerja dan kewajaran biaya

PENILAIAN KEWAJARAN BEBAN KERJA

Beban kerja program atau kegiatan yang diusulkan oleh suatu SKPD dapat dinilai kewajarannya antara lain berdasarkan pertimbangan hal-hal sebagai berikut:
Kaitan logis antara program atau kegiatan yang diusulkan dengan Prioritas dan Plafon Anggaran (PPA) dan Kebijakan Umum APBD.
Kesesuaian antara program atau kegiatan yang diusulkan dengan tugas pokok dan fungsi SKPD yang bersangkutan.
Kapasitas SKPD yang bersangkutan untuk melaksanakan program atau kegiatan pada tingkat pencapaian yang diinginkan dan dalam jangka waktu satu tahun anggaran.

PENILAIAN KEWAJARAN BIAYA

Kewajaran biaya suatu program atau kegiatan dipengaruhi oleh tolok ukur kinerja dan standar biaya
Kewajaran biaya yang dianggarkan, dengan demikian, berkaitan dengan tiga aspek, yaitu:
Kaitan antara biaya yang dianggarkan dengan target pencapaian kinerja,
Kaitan antara anggaran biaya dengan harga standar yang berlaku, dan
Kaitan antara biaya yang dianggarkan dengan sumber dananya

CARA MEMPERMUDAH PENILAIAN KEWAJARAN DAN CAPAIAN KINERJA SKPD

Untuk memudahkan penilaian kewajaran biaya dan capaian kinerja suatu program atau kegiatan, anggaran belanja setiap SKPD terlebih dahulu diklasifikasikan berdasarkan kelompok belanja, yaitu: Belanja Langsung dan Belanja Tidak Langsung.
Belanja tidak langsung merupakan tipe belanja yang sulit dinilai kewajarannya, sedangkan belanja langsung dapat dinilai kewajarannya secara rasional.

STANDAR BIAYA

Berdasarkan klasifikasi belanja tidak langsung dan belanja langsung, untuk menilai kewajaran biaya, standar biaya (biaya rata-rata) program atau kegiatan dapat dihitung dengan dua cara: (1) standar biaya langsung, dan (2) standar biaya total.

PENYUSUNAN RKA-SKPD
Kepala SKPD mengevaluasi hasil pelaksanaan program dan kegiatan 2 (dua) tahun anggaran sebelumnya sampai dengan semester pertama tahun anggaran berjalan.
Evaluasi bertujuan menilai program dan kegiatan yang belum dapat dilaksanakan dan/atau belum diselesaikan tahun-tahun sebelumnya untuk dilaksanakan dan/atau diselesaikan pada tahun yang direncanakan atau 1 (satu) tahun berikutnya dari tahun yang direncanakan.

9 comments:

Nirmalasari Anwar said...

Trima Kasih, Artikel mbak tentang teknis penyusunan RKA-SKPD sangat menarik, kebetulan sy lg menyusun RKA di SKPD saya tapi masih bingung menyamakan persepsi tentang capaian program, input, output dan outcomenya serta kelompok sasaran kegiatan, mohon penjelasan definisi masing-masing. trima Kasih sebelumnya.

Shintya Dewi Adi Putri said...

mbak nirmalasari anwar silahkan hubungi saya via YM
shin_tya2003
agar kita dapat berdiskusi lebih detail tentang penyusunan RKA-SKPD

Salam,
Shintya

onel carolina said...

trima kasih buat artikelx mbak,...
mau mintol bisa nda bantu saya tentukan konsep/teori yang digunakan dalam proses penyusunan RKA SKPD,cos tuh judul skripsi saya,...
tapi pembimbingnya blum ACC, slnya teori n'konsepnya blum ada,...

thanks sblmnya mbak,..
tol.d email k onel_sheztaa@yahoo.com

Shintya Dewi Adi Putri said...

Mbak carolina
kita bisa berdiskusi via YM mbak...
silahkan YM : shin_tya2003@yahoo.com

Insyallah kita akan berdiskusi bersama tentang bahan skripsi mbak, dan semoga saja saya bisa membantu

Salam,
Shintya Dewi AP

ReeRee she kirei said...

mbak .. kalu nyusun kode rekening tuh kayak gimana yah ??? :/ aku bingung...

ELLIANYA said...

sy tertarik dng artikel anda...boleh mnt teori,konsep dan yg sejenisny utk keperluan tesis sy.

salam kenal
maturnuwun sakderengipun

Subhan Kasmuddin said...

ass. mbak. boleh minta ebooknya?

arul irul said...

mhon donk mbak dbantu

arul irul said...

monotoring byaknya penjalan dinas ya mbak ya